Wednesday, August 09, 2006

Kisah sahabat: Umar keluar malam beri bantuan kepada rakyat miskin

SATU lagi kisah yang membuktikan keagungan Saidina Umar adalah sikapnya yang prihatin dan penyayang kepada rakyatnya.


Diriwayatkan pada suatu malam, dia mendengar tangis anak kecil di sebuah rumah. Terdengar pula suara ibu mereka menenangkan anaknya.

Umar kemudian ke rumah itu dan meminta izin untuk masuk. Ibu itu menjelaskan padanya bahawa dia sedang menenangkan anaknya yang menangis kelaparan. Untuk menghibur dan menenangkan anaknya dia sengaja merebus batu.

Umar bertanya kepadanya: “Wahai ibu, mengapa kamu tidak datang kepada Amirul mukminin untuk meminta makanan?”

Si ibu menjawab: “Selaku Amirul Mukminin seharusnya dia tahu nasib rakyatnya.”

Mendengar perkataan itu, Umar segera meminta diri dengan wajah duka. Sepanjang jalan dia menangis.

Di rumahnya, Umar mengumpulkan gandum ke dalam karung, kemudian dipikulnya karung gandum itu seorang diri menuju rumah itu.

Setibanya di sana, dia merebus sendiri gandum itu dan memberikan kepada kanak-kanak itu. Kemudian dia bergurau dengan mereka sampai kanak-kanak itu tertidur.

Umar juga mahukan pemimpin lain mencontohi sikap prihatin terhadap rakyat. Perkara ini dapat dilihat ketika beliau melantik seorang pemimpin, Umar menulis surat perjanjian dengan disaksikan oleh beberapa kaum Muhajirin.

Isi perjanjian itu: “Tidak boleh menunggang kuda yang biasa untuk angkut barang, tidak boleh memilih-milih makanan, tidak boleh berpakaian mewah, tidak boleh menutup pintu rumah bagi orang yang berkepentingan.” Kalau melanggar salah satu isi perjanjian ini maka dia akan dikenakan hukuman.

Muawiyah bin Abi Sufyan menyifatkan Umar dan Saidina Abu Bakar dengan ucapannya: “Adapun Abu Bakar tidak menghendaki dunia dan dunia tidak menghendakinya. Ada pun Umar dikehendaki oleh dunia, tetapi dia tidak menghendakinya. Ada pun kita bergelumang dalam lumpur dunia dari mulai punggung sampai perut.”

Ketika Umar pergi menunaikan ibadah haji bersama anaknya, dia mengeluarkan enam belas dinar. Lalu dia berkata kepada anaknya: “Kita telah berlaku boros.”

Pada suatu malam ketika Umar ke masjid, dia mendengar tangisan bayi di sebuah rumah. Mendengar tangisan bayi yang menghiba itu, dia hampiri rumah itu. Selepas si ibu mengizinkan masuk, Umar berkata: “Bertakwalah kepada Allah, berlaku baiklah kepada bayimu.”

Ketika mahu pulang, masih juga terdengar suara tangis bayi tadi, lalu dia mengetuk pintu rumah itu sekali lagi. Umar bertanya: “Mengapa semalaman bayimu menangis?” Si ibu menjawab? “ Wahai hamba Allah, aku mencuba memberinya makan tetapi dia menolak.”

Umar bertanya: “Mengapa?” Si ibu menjawab: “Bantuan makanan daripada Umar hanya diperuntukkan untuk bayi yang sudah berhenti disusu.”

Umar bertanya lagi: “Berapa usia bayimu ini?”

Si ibu menjawab: “Sekian bulan.”

Umar berkata lagi: “Kalau begitu jangan cepat-cepat kau menyusu anakmu.”

Sepanjang jalan Umar menangis dengan peristiwa itu dan berkata kepada dirinya sendiri : “Celakalah kamu Umar, berapa banyak anak kaum Muslimin yang sudah kamu bunuh.”

Selepas peristiwa itu, Umar menetapkan suatu keputusan. Bunyi surat keputusan itu: “Jangan cepat berhenti menyusu bayi. Setiap bayi yang lahir mendapat bantuan dari negara.”

2 comments:

pie said...

Pemimpin zaman dulu gempak

Mohd Farhan said...

ye..bukan cam sekarang..cam hampeh.lemah lutut la kot! hahaha